Senin, 16 Januari 2012

CONTOH PROPOSAL PTK PAUD Pengembangan Kognitif

Nama Peneliti     : Jauhar Indah Wahyuni, S.Pd
Unit Kerja          : TK Islam Pasuruan

Judul Penelitian :     Penerapan  Metode Eksperimen Untuk Meningkatkan Kemampuan Kognitif Anak Kelompok B di TK Islam Pasuruan

A.     Latar Belakang Masalah
1.      Pembelajaran masih berpusat pada guru, anak kurang diberi kesempatan untuk membangun sendiri pengetahuannya tentang sesuatu hal.
2.      Guru lebih banyak ceramah, sehingga pembelajaran kurang bermakna, pengetahuan yang didapat anak tidak dapat bertahan lama dari ingatannya
B.     Rumusan Masalah
1.      Bagaimana penerapan metode eksperimen melalui kegiatan pengamatan pertumbuhan tanaman yang dapat meningkatkan kemampuan kognitif anak kelompok B di TK Islam Pasuruan?
2.       Apakah terdapat peningkatan kemampuan kognitif anak kelompok B di TK Islam Pasuruan, setelah dibelajarkan dengan menggunakan metode eksperimen melalui kegiatan pengamatan pertumbuhan tanaman?

C.     Rumusan Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka rumusan tujuan penelitian adalah untuk mendeskripsikan :
1.      Penerapan metode eksperimen melalui kegiatan pengamatan pertumbuhan tanaman dalam meningkatkan kemampuan kognitif anak kelompok B di TK Islam Pasuruan.
2.      Peningkatan kemampuan kognitif anak kelompok B di TK Islam Pasuruan setelah dibelajarkan dengan metode eksperiman melalui kegiatan pengamatan pertumbuhan tanaman.


D.     Rumusan  Hipotesis Tindakan
Rumusan Hipotesis Tindakan dalam penelitian ini adalah:
Jika diterapkan metode eksperiman melalui kegiatan pengamatan pertumbuhan tanaman, maka dapat meningkatkan kemampuan kogintif anak kelompok B di TK Islam Pasuruan

E.      Manfaat Penelitian
Secara teoritis, hasil  penelitian tentang penerapan metode eksperimen melalui kegiatan pengamatan pertumbuhan tanaman dalam meningkatkan kemampuan kognitif anak kelompok B di TK Islam Pasuruan ini akan memberikan sumbangan pada khasanah ilmu pengetahuan tentang pembelajaran di Taman Kanak-kanak. Secara praktis dalam proses pelaksanaan PTK berlangsung akan meningkatkan kualitas proses pembelajaran yang dilakukan oleh guru kelompok B di TK Islam Pasuruan, sedangkan bagi anak kelompok B diperkirakan akan mendapat hasil yaitu kemampuan kognitif anak akan meningkat.

F.      Kajian Pustaka
1.      Anak Usia Dini
a.       Pengertian anak usia dini
Menurut Undang-Undang No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyatakan bahwa anak usia dini adalah anak yang sejak lahir sampai 6 tahun (Depdiknas, 2003).

b.      Karakteristik anak usia dini
Karakteristik anak usia dini yang khas tersebut seperti dikemukakan oleh Richard D. Kellough (dalam Hartati, 2005) adalah sebagai berikut : (1)anak itu bersifat egosentris; (2) Anak memiliki rasa ingin tahu yang besar; (3) Anak adalah makluk sosial; (4) Anak bersifat unik; (5) Anak umumnya kaya dengan fantasi; (6) Anak memiliki daya kosentrasi yang pendek; (7) Anak merupakan masa belajar yang paling pontesial.

c.       Tujuan dan fungsi pendidikan anak usia dini
Pendidikan pada anak usia dini pada dasarnya meliputi seluruh upaya dan tindakan yang dilakukan oleh pendidik dan orang tua dalam proses perawatan, pengasuhan dan pendidikan pada anak dengan menciptakan aura dan lingkungan dimana anak dapat mengeksplorasi pengalaman yang memberikan kesempatan kepadanya untuk mengetahuai dan memahami pengalaman belajar yang diperolehnya dari lingkungan, melalui cara mengamati, meniru dan bereksperimen yang berlangsung secara berulang-ulang dan melibatkan seluruh potensi dan kecerdasan anak.                                             

d.      Peran pendidik dalam pendidikan anak usia dini
Peran guru anak usia dini lebih sebagai mentor atau fasilitator, dan bukan penstranfer ilmu pengetahuan sementara, karena ilmu tidak dapat ditransfer dari guru kepada anak tanpa keaktifan anak itu sendiri dalam proses pembelajaran, tekanan harus diletakkan pada pemikiran guru.

2.      Perkembangan Kognitif Anak Usia Dini
a.       Pengertian kognitif
Istilah kognitif sering kali dikenal dengan istilah intelek. Intelek berasal dari bahasa inggris “intellect” yang menurut Chaplin (dalam Asrori, 2007: 36) diartikan sebagai berikut “Proses kognitif, proses berpikir, daya menghubungkan kemampuan menilai dan kemampuan mempertimbangkan juga kemampuan mental atau intelegensi”
b.      Ciri-ciri kognitif anak usia dini
Menuru Piaget dalam Moeslichatoen (1996 : 65) bahwa setiap individu akan mengalami empat periode perkembangan berpikir yang berlangsung mulai dari lahir sampai remaja. Masing-masing periode selalu dialami anak secara berurutan. Pertama, individu akan mengalami periode sensorimotor ± sampai umur 2,0 tahun. Kemudian periode  pra operasional ± sampai umur 7,0 tahun, dilanjutkan pada periode operasional konkrit ± sampai umur 11,0 tahun dan terakhir periode operasional formal ± sampai umur 15 tahun.
c.       Pengembangan kognitif anak usia dini
Montessori (dalam Sujiono, 2009 : 202) mengatakan bahwa masa ini merupakan periode sensitif selama masa inilah anak secara khusus muda menerima situasi-situasi dari lingkunganya.
d.      Tujuan pengembangan kognitif anak usia dini
Masa peka adalah sesuatu masa yang menuntut perkembangan anak dikembangkan secara optimal. Peneliti menunjukkan bahwa 80 % perkembangan mental, kecerdasan anak berlangsung pada usia ini. Kenyataan di lapangan bahwa anak yang tinggal kelas, drop out khususnya pada kelas rendah disebabkan anak yang bersangkutan tidak melalui pendidikan di TK (Depdiknas, 2007)

3.      Metode Eksperimen
a.       Pengertian metode eksperimen
Metode eksperimen adalah cara memberikan pengalaman kepada anak dimana anak memberi perlakuan terhadap sesuatu dan mengamati akibatnya       ( Depdiknas, 2005).
b.      Manfaat dan tujuan penggunaan metode eksperimen
Eksperimen yang berhasil bisaanya diawali oleh pembuatan rancangan program eksperimen yang rinci dan hati – hati. Adapun langkah – langkah pemakaian metode eksperimen menurut Gunarti, dkk (2008, 11.21) adalah sebagai berikut : Tahap I : Mempersiapkan eksperimen; Tahap II : Pelaksanaan eksperimen; Tahap III : Mengambil kesimpulan dari hasil eksperimen
c.       Kelebihan dan kelemahan metode eksperimen
Manfaat yang dapat diraih melalui pembelajaran dengan metode eksperimen akan berdampak pada seluruh aspek-aspek perkembangan anak, menurut Gunarti, dkk (208 : 11.7)
d.      Cara pembelajaran kognitif melalui eksperimen
pembelajaran kognitif melalui eksperimen adalah mencoba dan menceritakan apa yang terjadi jika biji ditanam.
e.       Media
Adapun media yang akan digunakan yaitu : Gelas bekas air mineral; Kapas; Air;Biji-bijian (kacang hijau, kacang tanah, kedelai)

G.     Metode Penelitian
1.      Rancangan Penelitian
a.       Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif-interaktif dengan menggunakan rancangan Penelitian Tindakan Kelas (PTK)
b.      Penelitian ini menggunakan model PTK Kolaboratif yaitu peneliti berkolaborasi dengan teman sejawat, yang bertindak sebagai kolaborator.
c.       Konsep pokok penelitian tindakan yang akan dilaksanakan menggunakan Model Kurt Lewin terdiri dari empat komponen, yaitu 1) perencanaan (planning), 2) tindakan (acting), 3) pengamatan (observing), 4) refleksi (reflecting). Hubungan keempat komponen itu dipandang sebagai satu siklus.

2.      Subyek Penelitian
Penelitian ini dilakukan di kelompok B TK Islam Pasuruan dengan jumlah siswa 20 anak, 9 anak perempuan dan 11 anak laki-laki.

3.      Teknik Pengumpulan Data
Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan teknik observasi, dokumentasi dan tes. Observasi dilakukan untuk melihat dan mengamati aktifitas anak dalam kegiatan pembelajaran dan juga untuk mengamati kemampuan siswa.
Dokumentasi dalam penelitian ini adalah seluruh bahan rekaman selama penelitian berlangsung. Dokumentasi dilakukan untuk mengumpulkan data tentang kegiatan pembelajaran melalui foto.
Tes pada penelitian ini berupa tes lisan, sehingga peneliti dan observer melakukan tanya jawab ketika kegiatan sedang berlangsung maupun ketika kegiatan sudah selesai.

4.      Instrumen Penelitian
instrumen yang digunakan berupa Lembar Observasi Siswa dan Format Penilaian. Lembar Observasi digunakan peneliti untuk mengetahui sikap dan tingkah laku anak ketika kegiatan berlangsung dan perubahan yang timbul. Format penilaian digunakan peneliti untuk mengetahui perkembangan kemampuan anak setelah belajar melalui pengamatan pertumbuhan tanaman

5.      Analisis Data
            Proses analisis data dimulai dengan menelaah data yang tersedia dari berbagai sumber, yaitu dari: pengamatan yang sudah ditulis, dokumen foto, dan format penilaian. Data-data tersebut dipelajari dan ditelaah.
            Data yang diperoleh melalui observasi dan dokumentasi kemudian ditulis ulang, dipaparkan semuanya, kemudian dipilah-pilah sesuai fokus penelitian. Setelah melalui proses analisis maka akan diperoleh data yang valid, kemudian data tersebut disimpulkan dan dimaknai. Adapun rumus untuk menentukan persentase kemampuan kognitif anak adalah:
X =  Jumlah skor yang diperoleh anak  x 100%
                    Jumlah skor maksimal
6.      Standar Nilai Keberhasilan
a.       Standar Keberhasilan Individu
Bila anak mampu mencapai           (anak mampu mengelompokkan biji-bijian menurut jenisnya)
b.      Keberhasilan klasikal
Standar nilai klasikal dalam penelitian ini di tetapkan minimal 75%. Artinya, kemampuan kognitif anak dinyatakan meningkat jika rata-rata  ketuntasan dalam kelas mencapai 75%.


H.     Daftar Pustaka
Asrori, Mohammad. 2007. Psikologi Pembelajaran. Bandung : CV Wacana Prima
Depdiknas. 2007. Pedoman Pembelajaran Bidang Pengembangan Kognitif di Taman Kanak-Kanak. Jakrta : Depdiknas
Depdiknas, 2004. Pedoman Penilaian Di Taman Kanak – Kanak. Jakarta : Depdiknas
Gunarti, W, dkk. 2008. Metode Pengembangan Perilaku dan Kemampuan Dasar Anak Usia Dini. Jakarta : Universitas Terbuka
Hartati, Sofia. 2005. Perkembangan Belajar Pada Anak Usia Dini. Jakarta : Depdiknas
Iskandar. 2009. Penerapan PAKEM Untuk Meningkatkan Hasil Belajar IPA Siswa Kelas IV SDN Plinggisan Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan. Malang : FIP UM
K. Roestiyah, N. 2008. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : PT Rineka Cipta
Kusumah, W & Dwitagama, D. 2009. Mengenal Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta : PT Indeks
Rachmawati, Y & Kurniati, E. 2010. Strategi Pengembangan Kreatifitas Pada Anak. Jakarta : PT Predana Media Grup
Sujiono, Yuliani, N. 2009. Konsep Dasar Pendidikan Anak Usia Dini. Jakarta : PT Indeks

Related Post:

Read more: Cara membuat artikel terkait atau related post di blog | HTC Community http://ojelhtc.blogspot.com/2011/12/cara-membuat-artikel-terkait-atau.html#ixzz1jjZnIjZ0 Under Creative Commons License: Attribution Non-Commercial Share Alike

3 komentar: